Sering, kita maksain diri buat nggapai apa yang kita mau. Dan sering kita simpan sendiri semua angan tanpa bagi ke orang lain.

Ada beberapa kemungkinan, mungkin malu berbagi, atau bahkan khawatir dilecehkan? Hehe. Ya itulah kultur kita, ketika ada yang mau maju pasti bakal banyak jegalnya. Mungkin udah jadi kebiasaan juga buat saling motivasi. Akhirnya apa? Kita alergi sama kata ‘maju’. Punya ide gila atau pikiran lebih itu semacam hal yang aneh. Dan kebanyakan menyerah lebih dulu sebelum coba. Sedih ya?

Menyoal mimpi, ada sebagian orang yang ngejer mimpinya sendirian. Gue setuju, karena dengan mengejar yang lu mau sendiri, lu bakal fokus buat sampe ke tujuan. Ga banyak tengok kanan kiri, dan gue yakin lebih cepet sampe karena ga banyak gangguannya. Perhitungan akan lebih gampang karena yang lu perhitungkan cuma diri sendiri. Hal ini yang bikin lo siap dengan berbagai kemungkinan, prosentase keberhasilan juga makin besar.

Sebagian yang lain, ngejer mimpinya bareng-bareng. Ini cara orang yang lemah. Haha. Oke, ga ada yang salah mengenai cara ini. Karena sekalipun langkah lu ga secepat kalo lari sendiri, tapi sekitar lu bisa jadi pengingat waktu lo lemah, juga bisa narik lu waktu lo rasa cape. Dan sekalipun fokusnya agak berkurang karena harus merhatiin sekitar, tapi lebihnya adalah lu jadi bisa tau apa aja kekurangan dan kelebihan dari apa yang lu lakuin.

Berdasarkan pertimangan itu, gue lebih suka ngejer mimpi gue sendiri. Sering gue rasa temen itu cuma jadi penghambat laju gue. Itu bikin gue selektif milih temen, karena jangan-jangan cuma bikin lari gue pelan aja, ye kan? Kalo ikutin ambisi dan ego, gue pengen jadi yang terbaik terus, selalu di spotlight. Karena gue tau, buat jadi hebat dan jadi kebanggaan itu ga gampang. Lebih jauh, siapa lagi sih yg bisa dipercaya selain diri lu sendiri? Hehehe.

Iya, itu gue yang dulu.

Gue yang sekarang. Lebih suka berbagi mimpi dan ngajak buat ngejer mimpi itu bareng-bareng. Gue sadar, ngejer mimpi bukan hal yang mudah. Dapetin apa yang ada di cita juga angan itu ga segampang teori. Jalannya jauh dan banyak hambatan, butuh energi besar buat sampe sana. Ga semua orang punya energi dan motivasi yang besar, dan dengan bareng-bareng, ampul energinya akan lebih banyak.

Gue sekarang lagi bareng mereka yang punya mimpi besar, penerus bangsa yang mungkin bakal jatoh. Dan gue yakin, mereka bakal bangkit lagi karena mereka tau mereka ga sendirian.

Yah, walaupun akhirnya tetep lu yang milih mau lari sendiri atau bareng-bareng, terpenting adalah jangan berhenti buat dapetin apa yang lu mau. Jatuh berkali-kali itu udah biasa, yang ga biasa itu mau bangkit sekali lagi apa engga? Mau coba sekali lagi apa engga? Ya kan? Heheh.

IMG_1608
muka (sok) unyu kami

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s