Semua orang punya cerita masa kecil, tapi ga semuanya punya temen semasa kecil. Gue termasuk orang-orang yang ga punya temen masa kecil. Sebagai orang yang lumayan sering pindah-pindah tempat tinggal karena ikutin orang tua pindah tugas dinas, menyebabkan gue punya masa kecil yang seru tapi gapunya banyak temen. Ya gimana mau punya temen, baru juga mau kenal, baru mau deket, eh udah pindah tugas lagi. Hehehe.

Kadang iri sih liat orang yang punya temen masa kecil, tapi yaudahlah ya. Salah satu hal yang bikin gajadi iri adalah, karena jadi anak yang suka pindah-pindah itu temen gue jadi banyak! Hal ini juga bikin gue terbiasa segera beradaptasi di lingkungan baru (terutama di Indonesia). Sekarang gue rasain banget, bahwa kemampuan beradaptasi jadi penting di masyarakat soalnya kita bakal selalu ketemu sama orang baru kan? Nah, dari orang baru ini kita bisa aja ketemu rezeki-rezeki baru! Tapi kalo kita gabisa adaptasi, maka lewatlah sudah kesempatan itu. Heheh. Jadi, kemampuan buat memperluas koneksi atau expanding networking jadi penting banget! Hehehe.

IMG_5843
Network berharga gue, para dosen Universitas Airlangga. 🙂

Baiklah, berdasarkan ilmu serta pengalaman yang gue punya, kali ini gue mau berbagi gimana caranya biar gampang masuk ke lingkaran pertemanan baru alias ngeluasin networking.

Fine, siapin pena dan kertas! Atau seengganya bisa kali ini blog di Bookmark siapa tau butuh kan? heheh.

  • Be confident

Terpenting dari kenalan dengan lingkungan baru adalah lu harus percaya diri! Bayangin aja misalnya ada orang baru yang pindah ke kantor lu, orangnya ga pedean, pendiem, jawabannya cuma he eh he eh aja. Duh, repot kalo ketemu orang begini, sering banget gue ketemu sama mahasiswa ataupun orang yang kaya gini. Diajak ngobrol tapi responnya dikit. Susah! Heheh.

Biasanya orang yang pendiem gini karena ga pede, malu-malu, dan lain sebagainya. Menurut gue, udahlah buang aja ga pedenya. Sikap pemalu itu malah bikin kita ga punya circle  yang besar. Udah, speak up aja! Tapi penting buat liat kondisi sekitar ya, jangan juga orang lagi berkabung, lu malah cengar cengir, kan nyebelin tuh. Hehehe.

Orang yang hebat, selalu suka sama sosok yang percaya diri. Yang kurang hebat, ada orang percaya diri dibilang lebay (oke fix ini perspektif gue, maaf kalo ada yang ga setuju. wkwk.) Udah, pede aja lalu ajak ngobrol deh, tapi jangan berlebihan ya! Beneran jadi lebay nanti. Hehehe.

  • Identifikasi lingkungan

Oke, setelah lu pede dan berani buat ajak obrol orang, tugas selanjutnya adalah identifikasi lingkungan atau baca kondisi. Penting juga nih, karena dengan lu tau lu berada di lingkungan yang seperti apa, lu bisa nentuin langkah selanjutnya. Inget peribahasa lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya. Hal ini berarti, tiap tempat punya karakteristik masing-masing. Nah, ketika lu tergabung dengan lingkungan alias sistem yang baru, bakal kecil kemungkinan buat lu bisa langsung ngerubah sistem itu semau-maunya. Heheh.

Hal yang mungkin dilakukan adalah dengan coba aja dulu ikutin gimana kondisi di lingkungan itu, apa aja kebiasaan mereka, yang mereka biasa obrolin, dan lainnya.

Terus, kalo misalnya gue ga cocok sama lingkungan baru gue, apa gue harus ikutin aja atau justru gue coba ubah sistemnya, Jat?

Oke, ini pertanyaan yang bagus banget, tapi kalo dibahas disini bakal makin panjang postnya. We will talk about it on another post ya, Babe! Intinya adalah, lu harus bisa segera lihat kondisi lingkungan, dan ukur diri gimana lu harus menghadapi lingkungan baru tersebut.

  • Buat nyaman

Hal selanjutnya adalah tugas lu buat bikin nyaman lingkungan yang baru (biar diterima gitu maksudnya). Salah satunya adalah dengan bikin cair obrolan lu dengan orang-prang sekitar. Oke, memang agak susah sih buat part ini. Beberapa trik buat cairin suasana adalah dengan cari persamaan lu dengan orang baru, kalo di Indonesia biasanya gue cari dari hal yang mudah, kaya suku apa, atau hobi apa, atau justru suka olahraga apa.

Itu cuma beberapa trik, karena tiap orang punya standar kenyamanan yang beda satu sama lain, ada yang nyaman dengan ga diusik, ada yang nyaman dengan obrolin hobi, ada juga yang nyaman dengan vitamin G alias nge-ghibah atau ngomongin orang! hahaha. (Bagian terakhir bukan buat dipraktikkan yaa, itu contoh aja. ehehe)

Yang pasti adalah, penting buat lu bikin nyaman orang sekitar terutama ketika lu berinteraksi dengan orang lain. Interaksi ga sebatas komunikasi, tapi juga ketika lu bekerja. Pokoknya penting buat sama-sama nyaman biar lebih enak di lingkungan baru.

  • Jangan jadi orang lain

Hal lain yang penting buat diinget adalah: Dimanapun kita berada, sebaik apapun kita, selalu bakal ada yang gasuka. Hehe. Jadi, ketika nanti di lingkungan yang baru kita ga diterima atau bahkan dijelek-jelekin sama segelintir orang, jangan diambil pusing! Hehehe. Tapi dengan catatan sudah berusaha buat jadi sosok yang baik juga mengusahakan yang terbaik yaa.

Jangan jadi pikiran ketika ada orang yang gasuka, yang penting justru coba diskusi dengan orang netral yang kamu percaya. Karena bisa jadi kita ga disukain karena memang kitanya kurang baik. Tapi kalau memang kita sudah berusaha baik, yaudah, go on, Dude! Nanti tinggal buktiin aja, kalo lu memang baik. Hehehe. Lain cerita kalo lu jahat yaa.. Huhu.

  • Tambah jam terbang!

Baiklah, poin terakhir dari gimana caranya mudah diterima buat expanding networking adalah dengan lakuin aja dan terus berlatih! Iya, orang jadi ahli karena terbiasa melakukan hal yang sama secara terus menerus. Dalam hal ini, mungkin banget kita rasa kesulitan buat cepet identifikasi lingkungan, atau bingung gimana caranya nyairin suasana. Tenang, lu ga sendirian. Karena bahkan sampai saat ini, gue masih sering ngalamin grogi ketemu hal baru atau sekedar demam panggung. Yakin deh, selalu ada kali pertama dalam segala sesuatu, terus dilatih aja nanti juga bakal makin jago kok. Hehe.

Jadi, memang penting banget buat nambah jam terbang! Hehe. Gue pikir ga ada satupun orang yang langsung hebat dari sononya, begitu lahir langsung pinter ngomong gitu kan ngeri ya. Heheh. Bakat memang penting, tapi justru porsi latihannya-lah yang menentukan hebat atau engganya seseorang. Hehehe.

Ini sepertinya jadi post panjang pertama gue di blog ini. Ada kritik saran silakan langsung di komen yaa. Heheh. Gue tau, tulisan ini cuma secara umum dan berisi teori-teori, justru yang bisa bikin tulisan ini berhasil adalah dengan banyakin praktik! Heheh. Oiya, kalau ada yang mau diskusi lebih lanjut, gue terbuka banget ya! Hehehe.

Terakhir, semoga tulisan ini bermanfaat, silakan dishare kalau memang dirasa butuh buat dibaca orang lain..

Cheers!

Ps. Tiap tempat punya cerita masing-masing, banyakin liat tempat baru buat bisa tau lebih!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s